"hidup biarlah berjasa walaupun tidak dihargai"

Selasa, 26 Januari 2010

pilihan raya sebagai wasilah dakwah



salam perjuangan dan salam perpaduan buat warga UKM yang dimuliakan oleh Allah SWT sekalian.

Pilihan Raya adalah suatu medan yang mesti dilalui oleh setiap mahasiswa/i yang digelar sebagai seoranng intelektualan yang tinggi, sebagai seorang yang mempunyai ilmu pengetahuan seharusnya mengetahui tentang peranan dan tanggungjawab ini. kita hendaklah menolak doktrin-doktrin yang boleh merosakan fikiran kita sebagai mahasiswa yang matang. persoalan yang timbul disini, adakah mahasiswa itu benar-benar matang dalam membuat keputusan ini??persoalan ini harus dijawab bagi mereka yang mengamalkan sistem demokrasi di campus ini.


sahabat-sahabt sekalian.

Maksud sabda Hadith berbunyi" hendaklah amanah itu diserahkan kepada ahlinya.".ayat ini adalah menerangkan pentingya amanah untuk dijaga dan boleh dipegang orang yang berhad sahaja, jika tidak suatu amanah itu akan hancur. Persoalan kita sekarang, siapakah yang berhad memegang amanah, dalam al-Quran AllAh berfirman yang maksudnya, Allah bertanya tentang amanah kepada bukit bukau, adakah dia mampu untuk memikul amanah ini, namun bukit bukau menjawab bahawa mereka tidak sanggup dan lalu ditawarkan kepada manusia untuk memegang amanah, lalu manusia dengan angkuh menerimanya..(lihat ayat al-quran)


sahabat-sahabat seperjuangan

Dalam kehidupan kita hari ini, banyak wasilah yang harus kita terjemahkan dalam kehidupan kerana islam itu thabit wa murunah yang harus difahmi bahawa perlaksanaan hukum adalah tetap dari Allah, cuma pelaksanaan adalah mengikut keadaan, sebagai cOntoh, menutup aurat adalah WAJIB, namun cara pelaksana adalah terpulang kepada keadaan atau tempat masing-masing (tengok cara pakaian di malaysia dan iraq)

Begitu juga dengan demokrasi campus, kita berjuang dengan kehendak apa yang suruh oleh Allah tentang wajib berdakwah kepada semua manusia. Dakwah adalah wajib, tetapi ulama ada membahagikan hukum kepada fardu ain dan fardu khifayah, apa yang harus kita faham adalah perbezaan pendapat oleh ulama berdasarkan ilmu bukan kerana nafsu semata-mata. Apabila kita ingin mmenegaklan islam tidak dapat tidak pilihan raya adalah wasilah bagi menyampikan dakwah tersebut. Sabda nabi yang bermaksud "apabaila kamu melihat kemungkaran maha hendakalah ia mengubah dengan tangan, apabila tidak mampu ubah dengan lisan, apabila tidak mampu ubah dengan hati, demikian itu adalah selemah-lemah iman" .

Ulama ada berpendapat bahawa, mengubah dengan tangan adalah kekuasaan yang ada pada sesuatu pemerintahan itu, sebagai contoh apabila kita pegang sesutu organisasi , kita ada hak dan wajib tegur apabila melihak kemungkaran, begitu jugak dengan lidah, ulama mengatakan bahawa lisan disini adalah dengan bagi nasihat, ceramah dan sebagainya. dan sekiranya tidak mampu maka hendahlah kita merasa benci dengan kemungkaran itu, namun ia adalah selemah-lemah iman, adakah kita hendak peringkat yang ketiga??? sama-sama muhasabah adakah kita pada tahap itu sahaja...tepuk dada tanya iman.

Oleh demikian itu, sebagai mahasiswa/i islam kita harus pandai memilih dan membuat pilihan dengan tepat siapa yang harus memegang amanah ini, adakah mereka yang ingin bawa islam betul-betul atau sekadar ingin popular sahaja, jangan kita jadikan islam untuk keuntungan peribadi semata-mata, kelak kita akan ditanya tentang apa yang dilakukan dibumi apabila kita berhadapan dengan Allh nanti.

sahabat-sahabat seagama..

Anda penentu kemenangan, buat pilihan yang baik, kita adalah hak untuk memilih siapa yang mampu memimpin kita. Maksud Nabi SAW YANG BERMAKSUD "7 GOLONGAN YANG AKAN BERADA DIBAWAH NAUGAN ALLAH DI AKHIRAT ADALAH PEMIMPIN YANG ADIL...
dengan kata lain, menegakan kebenaran apa yang dituntut oleh Allah Taala..

Oleh itu, saya menyeru sahabat-sahabat untuk sama-sama kita turun pada hari pengundian khamis ini (28/01/10) di Ukm. sahabat-sahabat jangan takut dengan ugutan dan amaran kerana manusia adalah makluk Allah dan ALLAH MAHA KUASA ATAS SESUATU..

SELAMAT MENGUNDI
"BERSATU MEMIMPIN ISLAM"


0 comments:

Catat Komen